Setelah Krisis, Anda Menjadi “Emotional Victim” or “Emotional Victory”?